RAKAN-RAKAN BLOGGER

Monday, 7 October 2013

HIKMAH : SATU JAWAPAN UNTUK 3 PERSOALAN !!!


Al kisah.....disebuah kampung yang tidak diberikan nama. Ajol seorang pemuda baru sahaja pulang dari perantauan. Merantau Ajol ke negeri orang untuk mencari erti kehidupan dan ilmu ketuhanan. Setelah cukup pada peringkat awal pengajiannya, pulanglah Ajol ke kampung tercinta.

Setelah beberapa hari Ajol berehat dirumah, teringatlah Ajol akan sahabatnya Baba yang juga seorang pemuda yang sentiasa mencari erti kehidupan dan erti ketuhanan. Maka teruslah Ajol ke rumah Baba. Sesampai di rumah Baba, disambutlah kedatangan Ajol itu dengan penuh rasa gembira dan hormat. Berbuallah mereka berdua kisah-kisah lama sambil meminum kopi. Tiba-tiba terkeluarlah persoalan yang mencabar dan berat dari mulut Baba kepada Ajol.
gambar hiasan
Dialognya...

Baba : Kau ni kiranya dah banyaklah perkara yang tahu tentang erti kehidupan dan ketuhanan kan kan?
Ajol : Lebih kuranglah...macam tulah....
Baba : Aku ada beberapa soalan lah Ajol...yang sentiasa bermain di benak aku?
Ajol : Ha apa dia? Cer cerita....(menawarkan diri untuk menjawab)
Baba : Soalan pertama aku...yang kita tahu Iblis diciptakan Tuhan dari api kan...neraka pun dari apikan...kan kan...kalau iblis masuk neraka.....api dengan api leh ke rasa panas? 
Soalan kedua aku....Kalau Tuhan tu ada di mana dia? dan soalan ketiga aku....Apa itu takdir?
"Ok gini.....bla...bla...bla....bla..." dijawablah oleh Ajol persoalan tadi dengan tenang serta penuh huraian. Huraian demi huraian, keterangan demi keterangan diberikan pada Baba tentang persoalan tadi. Tapi tetap tidak dapat memuaskan hati Baba tentang persoalannya. Akhirnya untuk mengelakkan perbalahan Ajol mengalah. "Beginilah persoalan kau tu tadi aku akan cuba rujuk pada mereka yang lebih arif dan alim(berilmu). Sedapat mungkin aku akan kembali pada kau untuk persoalan tu tadi" kata Ajol dengan merendah diri. 

Maka pulanglah Ajol dari rumah Baba. Dalam perjalanan pulang ke rumahnya, teringat Ajol tentang tok Dali. Tok Dali, orang yang diketahui oleh Ajol yang tidak kurang juga ilmunya tentang perkara ketuhanan. Terus Ajol ke rumah Tok Dali. Disambutlah Tok Dali kedatangan Ajol itu dengan penuh mesra. Setelah bertanya khabar sesama mereka, Ajol terus sahaja kemukakan persoalan Baba tadi pada Tok Dali.

 "Entahlah tok saya dah jawab persoalannya tadi dengan penuh huraian. Tapi tetap tidak dapat memberikan jawapan yang memuaskan hatinya tok..." kata Ajol sambil mengadu. " Beginilah persoalan yang ada....adakalanya kita perlu jawab dengan bijak dan hikmah. Ginilah aku boleh jawab persoalan-persoalan tadi dengan syarat kau bawalah orang yang bertanyakan persoalan-persoalan itu(Baba) kepada aku. Tak adil sekiranya aku berikan jawapan itu sekarang pada kau. Sebabnya yang bertanya dia. Tapi kau pun perlu ada ketika aku menjawab 3 persoalannya agar kau juga mendapat jawapannya dengan penuh hikmah" permintaan Tok Dali pada Ajol. "Setuju Tok...esok pagi saya akan ke mari bersama dengan Baba"...dengan penuh gembira dan semangat Ajol memberi persetujuannya. Terus Ajol keluar dari rumah Tok Dali.

Sebelum pulang kerumah, Ajol singgah semula kerumah Baba. "Baba....baba...aku dah dapat jumpa orang yang akan menjawab persoalan kau. Tapi orang ini minta aku dengan kau datang ke rumahnya pagi esok", tercunggap-cunggap Ajol menyampaikan berita gembira buat Baba. " Baik pagi-pagi esok aku akan bersedia untuk kedatangan kau sebelum kita ke sana", Baba memberi persetujuan pada Ajol.

Esoknya.....

gambar hiasan

Berjalanlah Ajol dan Baba ke rumah Tok Dali. Setelah salam diberi, disambutlah dengan hati yang terbuka oleh Tok Dali kehadiran mereka yang telah diduga. Dipelawanya Tok Dali akan kedatangan mereka duduk diserambi rumahnya. Sambil duduk diserambi, Tok Dali menjamu mereka berdua dengan secawan kopi setiap seorang  mereka bertiga dan ubikayu rebus bersama sambal ikan bilis. Itu sahaja yang mampu Tok Dali persembahkan pada mereka tapi yang penting keikhlasan Tok Dali menyambut kedatangan mereka. Bersantaplah mereka bertiga sambil berbual-bual kisah kampung mereka sebelum Tok Dali menjawab 3 persoalan yang diberikan oleh Baba. Setelah selesai makan. Tok Dali pun bertanya...

"Apa benar orang ini yang tanyakan 3 persoalan yang kau kemukakan pada aku semalam?" tanya Tok Dali pada Ajol. "Ya benar tok, Baba inilah yang menanyakan 3 persoalan tu", jawab Ajol dengan penuh santun."Apa benar kau tanya 3 persoalan yang tidak dapat di jawab oleh Ajol?"tanya Tok Dali pada empunya diri, Baba."Ya benar tok.....sudah gharu cendana pula....sudah tahu bertanya pula tok ni...."jawab Baba sambil berpantun. "Makan ikan sepat sambil berdayung ke tasik chini....marilah rapat duduk dihadapan tok di sini...." jawab Tok Dali sambil berpantun dan pelawa Baba untuk duduk dihadapannya. Adat melayu madah seloka tetap tidak dilupakan.

Mengesotlah Baba tanpa membantah duduk dihadapan Tok Dali. Begitulah melayu biadapnya tetap bersopan. 

gambar hiasan

Tiba-tiba........"DUSHH!!!!!!!" satu penampar dari tangan Tok Dali hinggap di muka Baba. Terpingga-pingga Ajol melihat perbuatan Tok Dali terhadap Baba. Baba pula terkujat tanpa berkata apa-apa sambil menahan sakit penampar Tok Dali. "Itulah jawapan untuk 3 persoalan yang kau kemukakan", kata Tok Dali pada Baba sambil memandang pada Ajol.

"Sekarang aku jelaskan pada kau Baba tentang penampar aku ke mukamu" jelas Tok Dali pada Baba. "Soalan pertama kau tentang Iblis yang dihumban kedalam neraka sedangkan unsur yang sama iaitu api dengan api...dapatkah Iblis rasa panas? sekarang aku jawap persoalanmu....aku dari tanah kau dari tanah seperti yang kau ketahui....ketika penampar aku sampai ke muka kau...dapatkah kau merasakan sakit itu?" jawapan Tok Dali sambil menyoal Baba kembali tentang soalan pertama. "Sakit Tok" jawab Baba dengan nada yang perlahan sambil terketar-ketar menahan sakit. "Soalan kedua kau....di mana Tuhan berada? Ketika penampar aku sampai ke muka kau...sakit yang kau rasakan dipipimu...tapi dari mana datang RASA sakit itu?" jawapan dan soalan tok dali tentang persoalan kedua Baba. "Di pipi tok...dan di dalam hati", jawab Baba. "Soalan ketiga kau tanya apa itu takdir? Ketika kau keluar melangkah dari rumah kau berjalan bersama Ajol ke rumah aku, sudahkah kau ketahui yang kau akan kena penampar di muka dengan aku pada pagi-pagi ini dirumah aku?",tanya Tok Dali pada Baba untuk persolan ketiganya. "Nak datang ke rumah tok saya tahu lah dari semalam...tapi tak tahulah pulak nak kena tampar dengan tok pagi-pagi ini dirumah tok....."jawab Baba dengan nada yang lemah.


"Dapat tak kau faham macam mana nak jawab dengan hikmah...Ajol?", tanya Tok Dali sambil memandang Ajol. "Fahammmm.........kih....kih.......kih......fahammm...tok......kih.....kih....kih....."sambil berguling-guling diserambi dengan nafas yang tersekat-sekat tidak dapat menahan ketawa mendengar jawapan Tok Dali yang memberi penampar ke muka Baba tadi dan melihat muka Baba memahami 3 persoalan yang dikemukakan. Tamat. Nukilan rasa Arya Teja.

RF: Setiap apa yang berlaku didunia ini penuh dengan hikmah. Pada awal ketika mungkin kita tidak nampak Hikmahnya tetapi bila masa berlalu kita akan merasa lega dan syukur dengan hikmah yang ada. Dia Maha Kaya Lagi Maha Mengetahui....Amin.


Jom santai dengan lagu M Nasir - Secangkir Kopi Semanis Puan



0 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Pasang Iklan Baris Dan Banner Di Setiap Posting Di dalam Blog Ini Dengan Hanya RM30 Sebulan. Hubungi admin...e-mail: aryatejajowo@gmail.com

TERKINI DALAM BLOG

POPULAR DALAM BLOG INI

  © Blogger templates Newspaper III by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP